Friday, March 7, 2014

GENERASI INSTAN


Pada sebuah kesempatan, Allah mentaqdirkan aku bertemu dengan beberapa sahabat lama, sahabat masa SMP dulu. Serunya ngobrol diantara ibu-ibu yang berbagi cerita lucu tentang anak. 
Dan ini sedikit kubagi ceritanya :

Like father like son
Seorang temanku menceritakan pengalaman pribadinya, dialog antara suaminya dan anak gadisnya yang mulai masuk bangku kuliah :

Papa : “Kamu kan keterima di ITB, kenapa malah ambil kampus X (nama kampus swasta)....banyak loh yang pengin kuliah di ITB...”
Gadis : “Ah papa, kan aku nggak mau, di sana mah cowoknya culun-culuun...”
Papa : “Emangnya kenapa kalau culun?”
Gadis : “Sekarang udah nggak jamannya Pah, kalau di kampus X cowoknya bening-beniiing...siapa tahu nikah dapat kojir...”
Papa : “Apa itu kojir...?”



Gadis : “Itu...Koko-koko tajirrr...jadikan hidup kita enak Pah, mau apa juga bisa...”
Papa : “Iih matrek kamu...orang berkeluarga itu harus berani berjuang...mulai dari nol...”
Gadis : “Eeh sekarang gak jaman lagi Pah... itu kan jamannya Papah, pakai menderita dulu...sekarang mah nggak ada anak gadis yang mau begitu, ...kecuali pegawai SPBU...”
Papa : “Emangnya kenapa dengan pegawai SPBU....?”
Gadis :” ...Mulai dari nol ya paak...? Kan selalu begitu...”
Papa : ???!!!

Memang kami tertawa mendengarnya, namun ada kegetiran dalam hatiku. Jika itu menjadi cerminan sebagian generasi muda...betapa telah dangkalnya konsep hidup dan perjuangan.

Namun bisa jadi ada andil kesalahan orang tua.
Kesalahan ? Dimana kesalahannya ?
Ketika memanjakan anak dengan kemudahan hidup, tidak mengajaknya menelaah dunia nyata dan perjuangan dalam mendapatkan sesuatu...Anak merasa bahwa untuk mendapatkan berbagai macam hal, tak perlu berusaha...
Ada cara-cara instan yang bisa didapatkan dengan mudah...

Ayo saatnya mengevaluasi lagi ya, perlakuan kita kepada anak...sebelum  seperti si gadis di atas...Paradigma dan kebiasaan orang tua akan melekat menjadi karakter anak disadari atau tidak.

Sudahkan kita ajarkan etos kerja dan perjuangan kepada anak-anak, serta melatihkannya dalam keseharian...?

(...dan aku bersyukur si gadis itu bukan putriku...dan kutahu putriku adalah anak-anak yang suka berjuang....semoga selalu terjaga demikian, amin).

34 comments:

  1. trus kalo gak dapet kojir gimana tuh, hehe...ada-ada saja anak jsman sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. entahlah bagaimana logikanya...makasih dan berkunjung Rie

      Delete
  2. hehehe,,justru yg culun itulah yang biasanya jadi orang besar,pinter dan cerdas....
    pagi mbk...inspiratif sekali ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah ketahuan suaminya mak Hana pasti culun

      Delete
  3. sesuatu yang dimulai dengan perjuangan dari 0 biasanya lebih kokoh dan terjaga trus punya kepuasan batin tersendiri, hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mank Ika...yuuk ajari anak2 mau memulai dari nol

      Delete
  4. Replies
    1. iya santi dewi, aku juga ketawa mendengarnya sekaligus sedih

      Delete
  5. Tapi itu memang nyata ada disekitar kita, para generasi muda lebih condong menginginkan dapat yang lebih tanpa usaha keras dahulu

    ckckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak sedikit yang menjual harga diri demi barang waah dan gedget keren

      Delete
  6. Bener Mak, bikin ketawa tapi sekaligus bikin nyesek ~_~
    Aku pernah baca quote (lupa quote siapa) krg lbh begini "menikahlah ketika muda dan belum mapan, agar anak2mu mengerti arti perjuangan" :D

    ReplyDelete
  7. Amiiiin..semoga putriku juga...Ngeri ya mak pergaulan anak sekarang

    ReplyDelete
  8. hhhmmmmm... gak asik samayang bening2 atuuhh.... karena cepat keliatan kotorannya.. wkwkwkwkkw...

    ReplyDelete
  9. Hehehe ternyata dari dulu bapak-ibu ngajarin hal-hal penuh perjuangan gitu, nggak ngajarin hal-hal yang berhambur-hamburan, hidup prihatin, ternyata untuk kepentingan saya kelak hehehe

    ReplyDelete
  10. setuju, mak.. saya juga kalo dewasa nanti bakal jadi ibu dan kudu perhatian ama beginian ya. hihi

    ReplyDelete
  11. Tp kebanyakan org tua sekarang selalu ngajarin anaknya begitu mak.
    cari suami tuh yg kaya, biar hidup kamu enak.
    klo anaknya punya pacar yg biasa2 aja, di cuekin, org2 kaya kan selalu di pandang berharga bgt.
    hehe
    Tp alhamdulillah keluargaku ga menuntut seperti itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah semoga semua belajar dari perjalanan hidup

      Delete
  12. miris banget mak Ida.. :(

    alhamdulillah saya juga dibesarkan di keluarga yang mendorong saya sebagai pejuang.. kuliah di tempat orang-orang culun, menikah dengan orang culun, ga masalah..

    karena bukan culun atau bening yang membuat kita bahagia..

    ReplyDelete
  13. sebisa mungkin tanamkan konsep ttg perjuangan kehidupan sejak dini ya mak. sejak kelas satu SD kalo bisa. supaya tertanam cukup kuat dalam hati, jiwa, dan pemikiran anak2 kita :)

    ReplyDelete
  14. Masyaallah...kok merinding mak bacanya...ya mmg sih banyak anak gadis spt itu...tp kalau membicarakan hal semacam itu dg papanya...waduh kok ngeri mak...Semoga Allah menjadikan anak-anak kita generasi yg tangguh dan pantang menyerah, dan melihat segala sesuatu bkn dr harta semata....amiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mak Irowati...itu putri teman SMA saya.Anak semata wayang padahal bapak ibunya juga mulai dari nol

      Delete
  15. sepertinya saya harus bersyukur diberi rejeki "cukup" bukan berlebih, jadi saya bisa mengajari anak untuk bersyukur karena merasa "cukup" dan berbahagia walau cuma "cukup"
    jadi angan-angannya tentang hidup bahagia bisa apa saja gak berdasarkan materi. kadang sebenarnya masygul juga, setiap kali sang kakak selalu bilang ke adiknya "we are ordinary people, be happy with what we have. Life according to our standard, don't bother with others" lama2 emknya kalah bijak ama anaknya :D :D rejeki tyt ga harus materi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kearifan anak-anak ya mak

      Delete
  16. cerminan masa sekarang ya? Banyak kok yang mengaku siapp menikah tapi gak berani menderita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak. Selamat ya, kemarin dapat hadiah apa tuh di SB2014. votingan beruntung ya.

      Delete
  17. baca tulisan ini jadi inget sama temanku, dia cowok katanya belum siap nikah kalau ga dapat wanita kaya ga mau nikah, katanya nikah itu ribet dan ga bebas. sampe skarang dia blm juga ada yang mau, umurnya hampir kepala 4.

    ReplyDelete